Rabu, 2 Februari 2011

Kord Cinta

Roy mencapai gitar yang terletak di sudut dinding yang di atasnya tergantung ayat Al-Quran. Sambil mengesat jari tangan yang basah selepas makan epal merah tadi, dia mula memetik-metik gitar. Kalau sebelum ini, dapat saja gitar, Roy mesti akan memetik gitar dengan kord-kord rock atau pacak sambil petikan tangannya yang laju dan bunyi string yang sedikit bingit tapi kali ini dia kelihatan lebih tenang dan jarinya digerakkan satu-satu sambil tiga tali dibawah dimainnya sekali sekali dan berulang-ulang. Dia berhenti seketika. Jauh di depannya ada sebuah buku kecil dengan pensel di sebelahnya. Dia bingkas bangun sambil mengambil buku dan pensel tersebut sebelum duduk semula di tempat dia tadi. Dia terdiam sekali lagi.

Dia mengajak pandangannya ke arah jendela yang ada di depannya. Jendela kaca tersebut tertutup. Di luarnya Roy membayangkan gadis tersebut, Erin berada di sebalik jendela kaca tersebut. Bayang-bayang Erin jelas dalam imaginasi Roy di balik jendela itu. Namun tiada apa yang dapat dilakukan Roy kerana Erin berada di balik jendela kaca yang terkunci. Wajah indahnya hanya dapat dilihat dari jauh. Ingin saja Roy meluru ke jendela dan membuka kunci jendela dan memeluk bayang-bayang Erin tapi dia khuatir jika berbuat begitu, bayang-bayang Erin akan hilang dan takkan muncul lagi. Hanya duduk bersila di lantai dalam biliknya yang bersepah, Roy hanya memandang dari jauh bayang-bayang Erin sambil memetik secara plucking gitar kapok kesayangannya mencari kord-kord dan sementara itu pensil di tangannya mula menulis luahan hati Roy di kertas.

2 ulasan:

  1. lepas ni sambung orkestra cinta pulak

    BalasPadam
  2. well done hanz! yeayy!
    teman akan tunggu sambungannya....

    BalasPadam